Kokoro ga Sakebitagatterunda

Apa sih maksudnya mulutmu harimau mu? kata orang… ketika ketika asal ceplas ceplos tanpa pikir panjang, bakalan ngebuat orang lain sakit. Itu artinya. Tapi, bukannya kalau kita punya harimau, malah jadi pelindung buat kita? ……. mungkin maksudnya, kalau kita bisa nentuin sikap dari harimau itu, entah kita bisa menjinakan atau enggak, itu yang bakal nentuin harimau itu bakal ngehancurin kita atau menyelamatkan kita.

Karya sederhana tentang kehidupan sehari – hari yang dramatis hasil pemikiran Tatsuyuki Nagai ini bakal bikin nggak hanya mata tapi juga hati penontonnya terbuka.

Cerita tentang gadis kecil yang suka ceplas ceplos ini bikin keluarga nya hancur. Kenapa bisa gitu ya? Satu hari, gadis kecil ini, Jun Naruse, ngelihat Papa nya keluar dari sebuah hotel dengan arsitektur Istana dan Naruse, sangat sangat sangat kagum sama hotel – atau dia lebih suka nama istana – itu, tapi, satu hal yang beda adalah ketika Papa nya keluar, bukan sama Ratuu yang harusnya Mama nya, tapi wanita lain… nah penonton ngerti deh maksudnya.

Naruse yang ceplas ceplos langsung deh pulang ke rumah dan ngasih tau apa yang baru aja dilihat sama dia ke Mama nya. Waktu itu Mama nya lagi buat bento buat Papanya, dan.. gimana sih ya perasaan ketika kita mau ngasih atau ngelakuin sepenuh hati tapi ternyata apa yang kita dapetin malah beda kan ya. Singkat cerita kedua orang tua Naruse cerai dengan meninggalkan dampak yang buruk. Naruse nangis dan lari ke luar rumah. Waktu dia sedang nangis sendirian di tengah jalan di perbukitan gitu, disini cerita fiksi nya di mulai.

Ada sebuah telur yang tiba – tiba ngajak ngobrol Naruse. Telur itu bilang, kalau semua ini gara – gara Naruse yang suka ceplas ceplos. Jadi si Telur bilang, kalau Naruse nggak bisa berhenti ngomong, semua nya bakal hilang dari Naruse. Tapi justru Naruse malah ngebantah omongan si Telur. Dia bilang kalau hatinya tetep pengen ngomong banyak. Jadi si Telur terpaksa menyegel mulut nya Naruse. Sejak itu hingga dibangku SMA, Naruse jadi pendiam.

Cerita baru pun dimulai. Kejadian luar biasa justru terjadi di bangku SMA. Karena satu hal, kelas Naruse jadi ngadain acara musikal. Di sini, ada seorang cowok yang ternyata juga mengalami hal yang serupa, tapi tak sama, haha. Takumi Sakagami, yang bakalan dikira jadi love endingnya Naruse. wkwkwk. Spoiler terhenti. Naruse yang pendiem dan nggak punya temen justru jadi pemeran utama di drama musikal kali ini. Tapi karena satu hal, perasaan Naruse jadi kacau dan dia ngga datang ke acara sekolah itu. Padahal Mama nya udah dateng, dan Mama nya marah karena tau kalau yang jadi pemeran utama ternyata bukan Naruse karena dia nggak dateng. Semua anak – anak di kelas Naruse jadi gempar dan nyari dia kemana – mana.

Sakagami akhirnya nemuin Naruse di Istana itu dan di situ juga ada perubahan yang terjadi dari sebuah ucapan, dari sebuah kata – kata. Singkatnya, mereka berdua kembali ke sekolah dan ikut gabung sama acara musikal kelasnya yang udah setengah jalan. Tapi justru karena keterlambatan itu keajaiban ada untuk musikal. Acara nya justru semakin menarik dan malah benang merah nya makin kuat. Dan penonton bakalan disuguhin ending yang nggak terduga – duga.

Singkatnya, dari film ini, aku pribadi mau menyampaikan kalau ucapan itu segalanya. Waktu kita ngucapin sesuatu yang baik itu bakalan jadi berkat buat banyak orang. Kayak apa sih? misalnya kita ngucapin Syalom, Assalamualaikum, dan sebagainya, itu berarti kita mendatangkan berkat buat orang yang dengerin kata – kata kita. Tapi ketika ada orang yang ngucapin sesuatu atau tanya sesuatu tapi kita ngerespon dengan buruk, atau bahkan nggak ngerespon, itu bakalan nyakitini perasaan orang itu kan.

Aku sendiri masih belum bisa sesempurna itu kok. Kadang juga banyak dari omongan ku yang nyakitin orang lain. Nggak hanya orang lain tapi banyak orang. Meskipun sadar kalau salah, tapi kadang ketika kita ada di posisi tertentu, kita nggak bisa ngontrol ucapan kita.

Lewat blog ini, aku pengen menyampaikan hal – hal baik yang ngga bisa aku ucapin. Yang, masih, terlalu sulit buat aku ucapin ke orang lain. Yang saat ini terbaik menurutku adalah dengan aku ngomong lewat blog ini. Karena mungkin, aku maish terlalu takut buat nyamain kehidupan ku sama film ini. Tapi satu hal yang pasti, aku dan Naruse, kita sama – sama berjuang untuk yang terbaik. dan Semoga melalui ringkasan ini, meskipun sedikit yang baca, ada kebaikan yang bakalan jadi berkat buat siapa aja.

Terimakasih……………………. ^^

Screen Shot 2016-08-12 at 3.25.10 AM
Screen Shot 2016-08-12 at 3.22.25 AM
Screen Shot 2016-08-12 at 3.27.00 AM
Screen Shot 2016-08-12 at 3.28.55 AM

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s