Spirited Away

I just finally watched the Spirited Away movie. Yah, meskipun emang tergolong film yang cukup lama, aku malah barusan aja nonton film nya. Entah udah berapa tahun sejak perilisan, tapi aku baru aja tau film ini sekitar setahun yang lalu. Jadi, mungkin ada pembaca yang tau tentang variety show dari Korea Selatan tentang beberapa artis yang dikumpulin serumah dan tinggal bareng, Roomate. Nah dari acara itu aku tau tentang film animasi Jepang ini. Ceritanya ada satu episode dimana para member dari acara ini dikasih kesempatan buat liburan ke Jepang, dan waktu mereka jalan-jalan, ternyata mereka itu pergi ke tempat pemandian di film ini yang ternyata emang ada.

Nah, ada cerita lainnya nih. Jadi sekitar beberapa tahun yang lalu, aku pulang ke kampung di Kudus, Jawa Tengah. Waktu itu di rumah nenek aku nemu bolpoin dan aku bawa pulang. Aku suka sama bolpoinnya karena unik aja, bentuk nya ngga biasa dan tutupnya itu kayak topeng gitu aku kira. Cuma, beberapa saat setelah aku balik ke Surabaya, aku suka ngelihatin bolpoin itu dan ngerasa ngeri-ngeri sendiri. Jujur aku ngga ngerti kenapa. Nah! setelah aku nonton acara Roomate itu, aku baru sadar kalau bolpoin itu mirip sama salah satu karakter yang ada di film Spirited Away ini, namanya Kaonashi. Dan ga tau kenapa, sejak saat itu aku jadi suka banget sama film itu. Bukan pengen nonton loh, tapi udah seneng banget. Aneh kan. Wkwkwk. Rasanya tuh kayak semua yang ada di dunia ini terhubung gitu. Kenapa bisa? Pertama, aku seneng banget sama KPop, terus aku dapet bolpoin yang aku seneng banget dan sekaligus misterius itu. Dan ternyata itu bolpoin adalah salah satu karakter film animasi Jepang legendaris yang muncul di variety kesukaan aku. Dan aku juga termasuk pecinta anime juga. Ini tuh kyak semua yang ada di dunia ini udah teratur, terhubung, istilahnya takdir gitu lah. Wkwkwk. Aku ga tau sih gimana gambaran aku ini sampe ke kalian. Tapi yang pasti, rasanya kayak sesuatu yang ngga mungkin itu terjadi, gimana rasanya? menyenangkan dong!!

Oke, sekarang lanjut ke review film nya. Mungkin aku bakal ngga ngeereview sedetail gimana sebuah review seharusnya, tapi aku bakal gambarin film ini sesuai sama gimana aku melihat film ini dari kacamata aku sendiri.

Film ini menceritakan sebuah keluarga, ayah, ibu dengan seorang anak gadis yang baru aja pindah ke suatu kota dan masih dalam perjalanan. Dalam perjalanan itu, mereka berhentu di suatu terowongan yang udah usang. Ada semacem patung gitu di depan terowongannya, jadi mobil nya ngga bisa masuk dan si ayah coba buat masuk ke dalem terowongan. Sebenernya si anak, yang namanya Chihiro, ngga mau masuk karena dia ngerasa tempatnya ngeri. Tapi si ayah sama ibu tetap masuk dan nyuruh Chihiro buat nunggu di mobil aja. Tapi karena keadaan sekitar yang ngebuat Chihiro takut, akhirnya dia ikutan masuk. Setelah jalan dan ada cahaya hal pertama yang menyambut mereka adalah sebuah stasiun kosong, kemudian setelah mereka keluar dari gedung, mereka ngelihat tempat luas dengan rumput yang hijau. Si ayah kemudian mencium ada bau yang enak dan akhirnya nyamperin sumber bau itu. Nah disini sebenernya penonton udah ditunjukin ada hal yang aneh lewat makanan yang tersedia padahal kedai yang lain pada usah dan ngga ada orang, sedangkan kedai itu malah buka. Yang lebih aneh, menu yang disedia’in itu aneh. Ukurannya gede-gede. Ada ayam seekor digoreng. Kepala ikan di tumis. Ada semacem odeng-odengan juga. Pokoknya ngga wajar banget. Mereka nyuruh Chihiro buat ikutan makan, tapi Chihiro nya tetap ga mau dan mutusin buat pergi lihat sekitar.

Setelah cukup lama jalan, dia nemu satu tempat yang gede dan tingkat yang kalau menurutku, karena jujur ngga bisa baca huruf Jepang, di tengah film aku tau kalau tempat itu ternyata tempat pemandian gitu. Tiba-tiba ada anak cowok gitu lihat dia dan kaget. Dilihat dari sudut pandang ku sih kayaknya mereka itu pernah ketemu karena si cowok tiba-tiba kaget setelah beberapa detik lihat si cewek dan nyuruh pergi. Katanya berbahaya, kalau ngga cepet balik dia sama ayah ibunya bakal kejebak di tempat itu. Tapi udah telat dan semua tempat jadi malem. Waktu dia balik ke ayah ibu nya yang lagi makan tadi, mereka udah berubah jadi babi yang gendut banget, sampe lupa kalo Chihiro itu anaknya dan tingkahnya ga kayak manusia lagi. Setelah putus asa dan tubuh nya mulai nerawang, alias transparan, alias kayak arwah, terus jalan awal dia masuk tadi dipenuhin sama air dan ada kereta yang ngangkut segeromboloan makhluk tak berbentuk, Chihiro pun menangis. Wkwkwk. Kejem banget ya aku. Enggak, waktu nonton mewek juga kok. Wkwkwk.

Terus cowok tadi yang nyuruh pergi, yang ternyata namanya Haku, dateng ngasih pil supaya Chihiro gak transparan lagi dan ngebantu buat nyari ayah ibu nya. Singkatnya dia harus ngelakuin beberapa hal supaya dapet balik lagi ke dunia manusia sekaligus nemuin ayah ibu nya juga. Nah di situ, kita ditunjukin banyak pesan moral.

      1. Sebenernya emang sulit, tapi gini, seberapa sulitnya keadaan, seberapa paniknya kita, tegang atau apapun.. kita harus tenang, mengucapkan trimakasih, karena Jepang sendiri terkenal sama kesopanannya kan. Kita juga ga boleh putus asa, karena pilihannya cuma berjuang, berarti pulang, dan nyerah berarti bakal tetep tinggal di situ.

      2. Terus setelah Chihiro bisa ngelewati satu tahap, dia ketemu lagi sama Haku, tapi di situ si Haku berubah jadi dingin karena ada suatu hal. Nah mending lihat sendiri yak. Wkwkwk. Intinya, kita jangan mudah suuzon sama orang lain, atau bahasa umumnya berburuk sangka. Karna kadang kita ngga tau kan hal apa yang dihadepin sama orang lain sampe orang itu ngelakuin hal yang ngga biasanya atau mungkin sampe kita sakit hati. Tetep percaya aja, balik lagi ke keadaan, sesulit dan seberubah apapun, tetap percaya, percaya Tuha, yakin, berharap, berusaha. Setiap hal pasti ada titik terangnya.

      3. Lanjut ke pertengahan film, jadi di sini Chihiro kan ceritanya harus punya kerjaan dan udah dapet, dia kerja di tempat pemandian tadi. Suatu hari ada konsumen yang sepertia biasa adalah makhluk tak berbentuk dateng. Bau nya setengah matu bau sampe dilarang masuk dan dibilang kalo tempat pemandiannya tutup. Tapi tuh makhluk tetep masuk dan akhirnya yang disuruh ngelayanin itu si Chihiro. Tapi malah di sini ada hal yang istimewa. Ada satu kejadian gitu yang ngebuta Chihiro jadi istilahnya terkenal dan keren karena ternya makhluk bau ga jelas itu sebenernya Naga yang cukup terkenal, ibaratnya artis gitu lah. artis kalau datang ke tempat umum kan gimana gitu kan? nah akhirnya Chihiro dipuji-puji. Pesan moralnya? Jangan gampang ngelihat sesuatu cuma dari luarnya. Misal, di suruh belanja apa gitu sama mama kita, barangkali kan nanti di jalan nemu uang jatuh kek, ketemu sama orang yang ditaksir kek, atau ketemu abang somay yang udah dinanti berhari-hari kek. Atau apa aja deh. Karena aku diajarin gini, kalau kita setia sama perkara kecil, kita juga bakal dipercaya sama perkara gede. Maksudnya, hal kecil yang kita lakuin bakal membawa hal baik kalau kita ngelakuinnya sepenuh hati, suatu saat kita juga bakal terlatih buat bersyukur sama hal kecil, nanti pasti dikasih sesuatu yang lebih gede, makin gede, dan paling gede.

      4. Ada lagi waktu Chihiro ketemu sama Kaonashi. Lihat sendiri yak. Disitu Chihiro ngelihat Kaonashi sebagai orang asing lah istilahnya, tapi dia tetep ramah. Pertemuan kedua, dia ngira pelanggan dan tetep ramah. Malahan waktu itu si Kaonashi itu kehujaanan dan Chihiro nanya apa ngga basah kalo hujan gitu, padahal kan arwah juga ga masalah kan, tapi Chihiro tetp ramah. Sampe si Kaonashi itu ngebuat suatu masalah di pemandian itu Chihiro tetep baik. Sampe akhir dikejar-kejar pun tetep baik. Tapi balesannya? Kaonashi banyak banget nolongin Chihiro. Nah kan kembali kayak pesan moral waktu ketemu Haku tadi. Kita tuh jangan sembarang suuzon dan kecewa. Nyatanya kita bakal dapat banyak bantuan, sesuatu yang setimpal sama apa yang kita kasih. Kita ngebenci ya kita bakal dibenci. Tapi kalau kita baik, orang lain juga pasti bakal baik sama kita.

Endingnya menurutku bagus baget, dan baper. Karena jujur ngga sedih-sedih amat, tapi pengen nangis, tapi ga bisa, tapi sempet netes juga. Penggambaran filmnya bagus, alurnya juga bisa dimengerti, kebetulan subtitle nya mudah dipahami, wkwkwk. Setting tempat nya menarik, dan terakhir, ide ceritanya menyenangkan. Sesuatu yang ngga kalian temuin dimana-mana. Mungkin sih. Wkwkwk. Kalau mau tau kelengkapan ceritanya bisa liat langsung filmnya. Dijamin ngga bosen sih, apalagi yang otaku atau minimal anime lovers kayak aku pasti suka. Satu hal juga yang aku baru tau hari ini, ternyata si creator ini juga ngeproduksi beberapa film dengan cara gambar yang sama dan cerita yang ga kalah menarik. Salah satu yang paling terkenal itu My Friend Totoro. Itu juga kayak fantasi gitu, recommended banget meskipun sebenernya aku juga belom nonton. Wkwkwk. Sekian dari aku, makasih udah nyempetin baca! ^^

Screen Shot 2016-03-14 at 7.43.55 PM

Screen Shot 2016-03-14 at 7.41.11 PM

Screen Shot 2016-03-14 at 7.41.46 PM

March 14, 09:04pm
Semarang, Gunung Pati – Perumahan Bukit Sukorejo blok G no. 2

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s